1,6 Juta Orang di Seluruh Dunia Terinfeksi Corona, Raja Salman Diisolasi

Raja Salman bin Abdul Aziz. [Foto: Reuters]

Kasus virus corona sampai dengan hari ini masih menunjukkan penambahan.

Secara global, di seluruh dunia tercatat ada 1.600.984 kasus, dengan jumlah kematian sebanyak 95.604 dan yang telah sembuh sebanyak 355.671, menurut data dari Worldometer.

Berikut ini 10 negara dengan jumlah kasus terbesar di dunia:

1. Amerika Serikat sebanyak 466.969 kasus, 16.632 kematian dan sembuh 25.316.
2. Spanyol sebanyak 153.222 kasus, 15.447 kematian dan sembuh 52.165.
3. Italia sebanyak 143.626 kasus, 18.279 kematian dan 28.470 sembuh.
4. Jerman sebanyak 118.235 kasus, 2.607 kematian dan 52.407 sembuh.
5. Perancis dengan 117.749 kasus, 12.210 kematian dan 23.206 sembuh.
6. China dengan 81.865 kasus, 3.335 kematian dan sembuh 77.370
7. Iran dengan 66.220 kasus, 4.110 kematian dan sembuh 32.309.
8. Inggris dengan 65.077 kasus, 7.978 kematian dan sembuh 135.
9. Turki dengan 42.282 kasus, 908 kematian dan sembuh 2.142.
10. Belgia dengan 24.983 kasus, 2.523 kematian dan sembuh 5.164.

100 Dokter Italia Meninggal

Sekitar seratus dokter meninggal saat menangani pasien terinfeksi virus Corona di Italia.
Data ini dilansir oleh Asosiasi Dokter Italia pada Kamis, 9 April 2020.

“Sekitar 80 orang bekerja di Italia bagian utara, yang merupakan episentrum wabah virus Corona di sana,” begitu dilansir CNN pada Kamis, 9 April 2020.

Sedangkan Institut Kesehatan Italia melansir ada sekitar 13.522 tenaga medis yang telah terinfeksi virus Corona. Italia memasuki pekan ke delapan pembatasan kegiatan publik atau lockdown.

Raja Salman Diisolasi

Raja Salman dikarantina setelah 150 anggota keluarga kerajaan Arab Saudi dilaporkan terinfeksi virus Corona setelah enam pekan Saudi melaporkan kasus pertama virus.

Kabar penyebaran virus di dalam keluarga kerajaan pertama kali dilaporkan oleh New York Times pada 8 April 2020, mengutip sumber yang dekat dengan keluarga kerajaan.

Raja Salman, 84 tahun, telah mengasingkan diri di sebuah istana pulau dekat kota Jeddah di Laut Merah, sementara Putra Mahkota Mohammed bin Salman, putranya dan penguasa de facto yang berusia 34 tahun, telah mengisolasi diri dengan banyak para menterinya ke situs terpencil di pantai yang sama di mana ia telah berjanji untuk membangun kota futuristik yang dikenal sebagai Neom.

Penyebaran virus di kerajaan al-Saud menandakan bagaimana egalitarianisme pandemi bekerja. Virus Corona telah menginfeksi mulai dari kepala negara, pangeran terkaya, hingga pekerja migran termiskin tanpa diskriminasi.

Otoritas Suadi mulai membatasi perjalanan ke Arab Saudi dan menutup ibadah umrah ke tempat-tempat suci Muslim di Mekah dan Madinah, bahkan sebelum kerajaan melaporkan kasus pertamanya pada 2 Maret. Pihak berwenang kini menutup semua perjalanan udara dan darat ke atau keluar dari perbatasannya dan antar provinsi.

Otoritas telah memberlakukan lockdown ketat 24 jam di kota-kota besar, yang hanya membolehkan warganya pergi ke toko kelontong atau toko obat terdekat.

Pemerintah kemungkinan juga akan membatalkan ibadah Haji tahunan yang dijadwalkan untuk musim panas ini. Ibadah Haji menarik 2,5 juta Muslim ke Mekah dan telah dilakukan setiap tahun tanpa gangguan sejak 1798 ketika Napoleon menyerbu Mesir.

Arab Saudi, pengekspor minyak terbesar di dunia, sejak laporan infeksi di dalam kerajaan telah melaporkan 41 kematian akibat virus Corona dan 2.795 kasus yang dikonfirmasi.

Jumlah infeksi selama beberapa minggu ke depan akan berkisar dari minimal 10.000 hingga maksimum 200.000, kata menteri kesehatan, Tawfiq al-Rabiah, menurut kantor berita resmi Saudi Press Agency.

Namun, tidak dapat dipastikan seberapa jauh virus itu sudah menyebar di dalam kerajaan. Seperti di banyak yurisdiksi, Arab Saudi hanya mampu melakukan pengujian terbatas, dengan laboratorium medis utamanya bekerja sepanjang waktu untuk mencoba memenuhi permintaan.

Pangeran Saudi, Faisal bin Bandar bin Abdulaziz Al Saud, gubernur ibu kota Riyadh yang berusia 70-an, adalah anggota kerajaan yang dirawat intensif setelah tertular virus, menurut The New York Times, yang mengutip sumber rumah sakit.

Seorang mantan perwira militer itu adalah keponakan Raja Salman dan cucu pendiri kerajaan modern. Sebagai gubernur Riyadh, ibu kota, Pangeran Faisal memegang jabatan yang sebelumnya ditempati oleh putra favorit mantan Raja Abdullah dan sebelumnya oleh Raja Salman sendiri.

Keluarga kerajaan termasuk ribuan pangeran, banyak dari mereka melakukan perjalanan rutin ke Eropa. Beberapa diyakini telah membawa kembali virus, menurut dokter dan orang-orang dekat keluarga.

Keluarga kerajaan Saudi diperkirakan memiliki sekitar 15.000 anggota, menurut Al Jazeera.

Kasus pertama yang dikonfirmasi di Arab Saudi adalah seorang warga Saudi yang telah pulang ke rumah setelah mengunjungi Iran, pusat wabah di Timur Tengah. Setelah beberapa kasus serupa terdeteksi, pemerintah Saudi merespons dengan mengunci daerah-daerah di provinsi timur kerajaan yang menjadi rumah bagi banyak anggota minoritas Muslim Syiah, yang dianggap lebih mungkin mengunjungi situs-situs suci atau seminari Syiah di Iran.

Tiga dokter yang memiliki hubungan dengan rumah sakit di kerajaan itu mengatakan wabah terbesar virus itu terjadi di kalangan non-Saudi. Buruh migran dari Asia Tenggara atau negara-negara Arab miskin membentuk sekitar sepertiga dari populasi kerajaan sekitar 33 juta. Sebagian besar hidup berdesakan bersama di kamp-kamp besar di luar kota-kota besar, tidur berdesakan dalam satu kamar, dan berjejalan di dalam bus, menjadi kondisi ideal untuk penularan virus.

Para pekerja itu juga tidak dapat pulang sekarang karena perjalanan udara telah terputus, dan banyak yang memiliki akses terbatas ke perawatan kesehatan. Pengusaha seolah-olah diharuskan untuk memberikan perlindungan kesehatan swasta kepada pekerja asing mereka, tetapi aturan tersebut jarang ditegakkan dan cakupannya sangat sederhana jika ada, kata Steffen Hertog, seorang profesor di London School of Economics yang mempelajari Arab Saudi.

Beberapa dokter di Arab Saudi atau yang memiliki hubungan dengan rumah sakit mengatakan wabah terbesar saat ini kerajaan itu di daerah kumuh yang luas di sekitar Mekah dan Madinah. Daerah kumuh tersebut adalah rumah bagi ratusan ribu Muslim etnik Afrika atau Asia Tenggara yang orang tua atau kakek nenek mereka tinggal lebih lama dari visa Haji puluhan tahun yang lalu.

Sebagian besar keturunan migran kelahiran Saudi sekarang membentuk kelas bawah permanen tanpa status hukum dan akses terbatas ke perawatan kesehatan atau layanan pemerintah lainnya. Jumlah terbesar diyakini sebagai keturunan pengungsi dari Burma, sekarang dikenal sebagai Myanmar, yang tiba lebih dari 70 tahun yang lalu.

Terlebih lagi, setiap penduduk tetap atau pekerja migran tanpa visa yang sekarang berisiko dideportasi, berpotensi menghambat mereka untuk mencari perawatan.
Sebagai solusi masalah ini, Raja Salman pekan lalu mengeluarkan keputusan bahwa pemerintah Arab Saudi sekarang akan memberikan perawatan kepada orang asing yang positif virus Corona, terlepas dari status visa atau tempat tinggalnya. []

Komentar

Loading...