Trump Akhirnya Akui Kalah dari Biden, Kecam Kerusuhan di Capitol

Donald Trump. [Foto: Politico]

WASHINGTON DC - Untuk kali pertama, Presiden AS Donald Trump mengaku kalah dari Joe Biden dan mengecam pendukungnya yang menyerbu Gedung Capitol.

Semua itu dia utarakan dalam video yang diunggah di Twitter, sehari setelah seruan ke pendukungnya total menewaskan lima orang.

Empat orang pendukung sang presiden dan seorang polisi yang berjaga di Capitol tewas dalam kerusuhan yang terjadi pada Rabu (6/1/2021).

Saat itu, Kongres AS bersiap untuk mengesahkan sertifikat dewan elektoral yang memenangkan kandidat Partai Demokrat, Joe Biden.

Massa yang lebih banyak jumlahnya membuat pasukan keamanan dan menerobos Gedung Capitol, membuat anggota Kongres diungsikan.

Trump mengunggah video di Twitter sekitar 12 jam setelah dibekukan Twitter karena dianggap menyulut kekerasan di Washington DC.

"Kini Kongres sudah menyertifikasi hasil dari pemerintahan baru yang akan dilantik pada 20 Januari," kata dia.

"Fokus saya kini adalah memastikan transisi kekuasaan secara mulus dan teratur. Momen ini juga dipakai sebagai rekonsiliasi dan pemulihan."
Presiden 74 tahun itu menyatakan, tim legalnya sudah menggunakan semua koridor resmi demi menggugat hasil Pilpres AS 2020.

Dilansir Sky News dan BBC, Jumat (8/1/2021), dia menuturkan, empat tahun menjadi Presiden AS adalah kehormatan seumur hidupnya.

Meski begitu, kegetiran masih terasa dalam diri Trump ketika dia memberikan salam kepada para pendukungnya.

"Kepada seluruh pendukung saya yang tercinta, saya tahu kalian kecewa. Tapi, saya ingin kalian tahu perjalanan kita baru saja dimulai," paparnya.

Dia juga mengeklaim sudah mengerahkan Garda Nasional untuk membantu kinerja penegak hukum memulihkan ketertiban di ibu kota.

Tentu, klaimnya ini berbeda dengan laporan media AS, yang mengulas bahwa sang presiden sempat tidak ingin memberantas kerusuhan.

Justru yang berinisiatif menelepon adalah Wakil Presiden Mike Pence, meski yang bersangkutan tak mempunyai otoritas untuk mengerahkannya. []

Komentar

Loading...