Kasus Covid-19 di Indonesia 389.712, Kasus Aktif 62.649

Petugas kesehatan menggunakan alat pelindung diri saat tiba di pos pemeriksaan IGD Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19, Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Pusat, Rabu (16/9/2020). [Foto: Kompas.com]

JAKARTA - Kasus Covid-19 di Indonesia hingga Minggu (25/10/2020), masih terus bertambah. Berdasarkan data pemerintah yang masuk hingga Minggu, ada 3.732 kasus baru Covid-19 dalam 24 jam terakhir.

Penambahan itu menyebabkan total ada 389.712 kasus Covid-19 di Indonesia, terhitung sejak kasus pertama diumumkan Presiden Joko Widodo pada 2 Maret 2020. Berdasarkan data tersebut, sebaran kasus baru pasien konfirmasi positif Covid-19 masih tersebar di beberapa provinsi.

Dari data yang sama 10 provinsi terpantau menunjukkan penambahan ratusan kasus baru. Penambahan tertinggi terjadi di DKI Jakarta sebanyak 771 kasus baru sehingga total kasus Covid-19 di Ibu Kota mencapai 100.991.

Selain itu, Provinsi Sumatera Barat, Jawa Barat, dan Jawa Tengah memiliki lebih dari 350 kasus baru. Rinciannya, dalam 24 jam terakhir Sumatera Barat terdapat 359 kasus baru, Jawa Barat dan Jawa Tengah masing-masing 356 kasus baru.

Provinsi lain yang memiliki ratusan kasus baru adalah Riau, Jawa Timur, Banten, kalimantan Timur, Kepulauan Riau, dan Bali. Di sisi lain, hanya ada dua provinsi yang tak memiliki kasus baru, yakni Kalimantan Barat dan Maluku Utara.

Adapun sebanyak 3.732 kasus baru Covid-19 diketahui setelah pemerintah melakukan pemeriksaan 33.797 spesimen dalam sehari. Dalam waktu yang sama, terdapat 18.992 orang yang diambil sampelnya untuk pemeriksaan spesimen tersebut. Total, pemerintah sudah melakukan pemeriksaan 4.327.144 spesimen terhadap 2.730.231 orang.

Dengan catatan, satu orang bisa menjalani pemeriksaan spesimen lebih dari satu kali dengan metode polymerase chain reaction (PCR) dan tes cepat molekuler (TCM).

Pasien Sembuh

Selain itu, jumlah pasien sembuh dari Covid-19 di Indonesia kini berjumlah 313.764 orang. Angka itu merupakan akumulasi setelah ada tambahan pasien sembuh sebanyak 4.535 orang dalam 24 jam terakhir sejak Minggu (25/10/2020). Mereka dinyatakan sembuh setelah dua kali pemeriksaan dengan metode PCR yang hasilnya memperlihatkan hasil negatif virus corona.

Meninggal Dunia

Sementara itu, jumlah pasien yang meninggal dunia akibat Covid-19 juga masih terus bertambah.

Berdasarkan data pemerintah hingga Minggu sore, terjadi penambahan 94 pasien positif Covid-19 yang meninggal dunia. Dengan demikian, total pasien yang meninggal dunia menjadi 13.299 orang. Sementara itu, ada sebanyak 168.918 orang yang berstatus suspek Covid-19.

Adapun berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/Menkes/413/2020 tentang Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Coronavirus Disease 2019 (Covid-19), suspek merupakan istilah pengganti untuk pasien dalam pengawasan (PDP).

Seseorang disebut suspek Covid-19 jika mengalami infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) dan pada 14 hari terakhir sebelum timbul gejala memiliki riwayat perjalanan atau tinggal di negara/wilayah Indonesia yang melaporkan transmisi lokal.

Istilah suspek juga merujuk pada orang dengan salah satu gejala/tanda ISPA dan pada 14 hari terakhir sebelum timbul gejala memiliki riwayat kontak dengan kasus konfirmasi/probable Covid-19. Bisa juga, orang dengan ISPA berat/pneumonia berat yang membutuhkan perawatan di rumah sakit dan tidak ada penyebab lain berdasarkan gambaran klinis yang meyakinkan.

Saat ini, kasus Covid-19 di Tanah Air sudah berdampak ke 501 kabupaten/kota dari 34 provinsi di Indonesia. Adapun dari total jumlah kasus Covid-19, ada sebanyak 62.649 kasus aktif atau 16,1 persen dari yang terkonfirmasi positif. Kasus aktif adalah pasien yang dinyatakan positif Covid-19 dan sedang menjalani perawatan. []

Komentar

Loading...