44 Tahun Milad GAM, Ini Arahan Tgk Malik Mahmud Al Haytar

Ketua Tuha Peut Dewan Pimpinan Aceh Partai Aceh (DPA-PA), Tgk Malik Mahmud Al Haytar. [Foto: Istimewa]

BANDA ACEH – Memperingati 44 tahun milad Gerakan Aceh Merdeka (GAM), Ketua Tuha Peut Dewan Pimpinan Aceh Partai Aceh (DPA-PA) Tgk Malik Mahmud Al Haytar mengatakan di tengah segala tantangan dan hambatan yang ada saat ini, Aceh harus terus berjuang untuk hak dan kewenangan yang telah disepakati dalam perjanjian MoU Helsinki.

Hal tersebut disampaikan Tgk. Malik sebagaimana siaran pers yang diterbitkan pada Sabtu (5/12/2020).

Tgk Malik Mahmud mengatakan, perjuangan lanjutan rakyat Aceh telah dimulai sejak 4 desember 1976 sampai 15 agustus 2005. Yaitu konflik bersenjata GAM dengan RI, sampai dengan ditandatanganinya MoU Helsinki antara Gerakan Aceh Merdeka (GAM) dengan Pemerintah Republik Indonesia pada 15 agustus 2005 di Finlandia, dengan dukungan Uni Eropa dan masyarakat dunia. Ini merupakan priode baru dan sangat penting dalam sejarah perjuangan Bangsa Aceh. Dan sejak itu perjuangan Aceh telah memasuki babak baru dalam dalam perjuangan politik.

“Dalam tahun 2020 ini sudah 15 tahun usia dalam perjuangan politik bagi Aceh. Sebuah perjuangan dengan metode baru yang tidak mudah dan penuh tantangan serta hambatan, baik secara internal organisasi GAM dan mantan kombatan GAM, maupun tantangan lingkungan sosial kemasyarakatan, serta intervensi dari pihak luar yang agresif,” kata Tgk Malik Mahmud.

Tgk Malik juga menambahkan, faktor-faktor uang dan kekuasaan serta ruang komunikasi menjadi sangat terbuka lebar, dan hampir tidak terduga. Banyaknya dinamika ini baik karena niat awal dalam perjuangan yang tidak selalu dijaga secara istiqamah, maupun godaan akan uang dan kekuasaan serta kepetingan sempit yang mengorbankan kepentingan yang lebih besar dan luas.

“Hal ini bisa timbul dari anak negeri sendiri yang tidak memahami Aceh interest, maupun interaksi dari pihak luar atau pihak asing.”

Di sisi lain, tambah Tgk Malik Mahmud, dalam tubuh Pemerintah Pusat sendiri terlalu banyak hambatan dan alasan yang diciptakan untuk tidak memenuhi, dan atau memanipulasi komitmen perjanjian MoU Helsinki.

“Kita akan terus berjuang dengan segenap kemampuan yang ada, dalam koridor yang paling dimungkinkan dalam konstelasi konstitusi atau regulasi yang ada dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia,” tambahnya.

Perjuangan itu, lanjutnya, baik atas dasar komitmen perjanjian MoU Helsinki dan Undang-Undang Pemerintah Aceh, maupun konvenan internasional tentang hak-hak sipil dan politik serta konvenan internasional tentang hak-hak ekonomi, sosial dan budaya yang telah diratifikasi oleh Pemerintah Republik Indonesia, yang merupakan bahagian dari universal Declarations Of Human Rights Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan maupun melalui mekanisme hukum dan atau hak demokrasi lainnya yang tersedia.

“Pada Milad GAM yang 44 ini, mari kita sampaikan doa zikir tahlil dan tahmid untuk para syuhada Aceh yang telah tiada, serta untuk para pejuang Aceh maupun rakyat sipil bangsa Aceh,” imbaunya.

“Saya ucapkan selamat Milad GAM ke 44, Insyaallah akan meuhase perjuangan geutanjoe,” tambah Tgk Malik Mahmud yang juga menjabat sebagai Wali Nanggroe Aceh ini. []

Komentar

Loading...