Seorang Ibu dan Anak Selamat Setelah 18 Jam Terkubur Puing Akibat Gempa Turki

Petugas penyelamatan bekerja di sebuah lokasi reruntuhan gedung usai terjadinya gempa dan Tsunami di provinsi pesisir Izmir, Turki, 31 Oktober 2020. [Foto: Reuters]

IZMIR - Seorang ibu dan tiga anaknya berhasil dievakuasi dalam kondisi selamat setelah terjebak selama 18 jam di bawah bangunan yang runtuh akibat gempa Turki berskala 7.0 magnitudo di Kota Izmir, Turki pada Jumat (30/10/2020).

Saat berita ini diturunkan, tim penyelamat masih mencoba membebaskan anak nomor empat perempuan itu. Sayang, satu dari tiga anak yang sudah berhasil dievakuasi, meninggal setelah mendapat perawatan di rumah sakit.

"Anak itu masuk dalam daftar dari 37 orang yang tewas dalam gempa Jumat kemarin," kata Menteri Kesehatan Turki, Fahrettin Koca.

Sedangkan Wali Kota Aegean, Tunc Soyer, mengatakan pihaknya gembira bisa mendengar adanya sebuah keajaiban di tengah-tengah upaya penyelamatan ini, yang tak kenal lelah oleh tim penyelamat.

Gempa menghancurkan setidaknya 20 bangunan di Kota Izmir. Musibah itu menimbulkan kepanikan dan memicu tsunami yang menghantam daerah pesisir serta pulau.

Soyer mengatakan sekitar 180 orang masih terjebak dalam puing-puing. Sementara itu Presiden Turki, Tayyip Erdogan menyebut ada 885 orang terluka, 15 di antaranya dalam kondisi kritis.

Proses penyelamatan warga yang tertimbun reruntuhan harus diselingi oleh ratusan gempa susulan. Sumber mengatakan hingga Sabtu sore, 31 Oktober 2020, operasi pencarian telah selesai di delapan gedung dan berlanjut di sembilan lainnya.

Sementara Bulldozer terus membersihkan puing-puing dari bangunan yang runtuh, tim penyelamat ada yang berusaha membongkar dinding dengan tangan. Tim penyelamat mendirikan sekitar 300 tenda bagi masyarakat yang kehilangan tempat tinggal di kota, dengan 600 tenda lagi dalam perjalanan menuju lokasi bencana. []

Komentar

Loading...