Kabulkan Gugatan Walhi, Mahkamah Agung Batalkan Izin PT EMM di Nagan Raya

Logo Walhi Aceh. [Foto: Istimewa]

BANDA ACEH - Mahkamah Agung Republik Indonesia mengabulkan gugatan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) dan warga terkait Izin PT EMM di Beutong Kabupaten Nagan Raya, Aceh.

Direktur Walhi Aceh, Muhammad Nur dalam keterangan tertulisnya yang diterima acehonline.co, Rabu (6/5/2020), mengatakan berdasarkan informasi yang dikutip pihaknya dari laman resmi Mahkamah Agung RI menyebutkan, gugatan yang diajukan Walhi bersama warga melawan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) di PTUN Jakarta dikabulkan MA sebagai pihak yang menerbitkan proses izin.

Di mana dalam amar Putusan Kasasi disebutkan "Kabul Kasasi, Batal Judex Facti PT. TUN, Adili sendiri, Tolak eksepsi, Kabul Gugatan, Batal dan Wajib Cabut Objek Sengketa"

Menurutnya, Walhi Aceh bersama warga menyambut baik putusan ini yang telah memberikan rasa keadilan bagi sumber kehidupan jangka panjang dari ancaman kegiatan pencemaran lingkungan hidup dan merusak tatanan sosial, tentu ini merupakan kemenangan rakyat Aceh bersama mahasiswa Aceh yang terus mengawal kebijakan bupati, gubernur hingga kementerian yang keliru atas nama investasi.

Menurut Ketua Tim Pengacara, Muhammad Reza Maulana (MRM) menyebutkan, baru saja melihat amar Putusan di laman situs MA, dalam putusan dalam Kasasi Walhi setelah gugatan tidak diterima PTUN Jakarta dan PT. TUN Jakarta dikembalikan MA pada Putusan yang memenangkan Penggugat yaitu Walhi dan Masyarakat Beutong Ateuh Banggalang.

"Putusan Kasasi Nomor 91 K/TUN/LH/2020 telah membatalkan Putusan Pengadilan Tinggi TUN Jakarta Nomor 192/B/LH/2019/PT.TUN.JKT yang menguatkan Putusan PTUN Jakarta Nomor 241/G/LH/2018/PTUN.JKT. Putusan diterbitkan MA tanggal 14 April 2020 dan kami sedang menunggu Putusan disampaikan ke Pengadilan Pengaju dan disampaikan kepada kami," sebutnya.

Pengumuman putusan Mahkamah Agung atas gugatan Walhi Aceh terhadap PT EMM. [Dok. Walhi Aceh]
Putusan MA, kata dia, baik secara de facto dan de jure PT EMM resmi tidak dapat melaksanakan kehendaknya menambang di wilayah Beutong dan Bener Meriah untuk menghasilkan bongkahan emas serta kandungan lain di dalamnya. Pihaknya berharap semoga Putusan ini menjadi pejaran bagi para pihak strategis untuk memberikan perlindungan, pemanfaatan dan pelestarian sesuai daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup.

"Kami memberikan tekanan serius kepada Pemerintah baik Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi Aceh dan Kabupaten Nagan Raya secara khusus untuk dapat mengambil pelajaran berharga atas putusan ini, sehingga tidak sewenang-wenang menerbitkan izin dengan mengabaikan banyak hak di dalamnya, sehingga rakyat selalu memikul beban atas keputusan Pemerintah bukan malah mendatangkan manfaat jangka panjang," jelas Muhammad Nur. []

Komentar

Loading...