Pemerintah Aceh Pulangkan Pemuda asal Subulussalam yang Terlantar di Jakarta

hmad Rifai (18), tiba di Loket Putra Pelangi, Pulo Gebang, Bekasi, untuk melanjutkan perjalanan ke Aceh, Jumat, 12 Maret 2021. [Foto: Istimewa]

JAKARTA - Pemerintah Aceh melalui Badan Penghubung Pemerintah Aceh (BPPA) memfasilitasi pemulangan seorang pemuda asal Subulussalam, Ahmad Rifai (18) yang terlantar di Jakarta.

Kepala Badan Penghubung Pemerintah Aceh (BPPA) Almuniza Kamal mengatakan, pemuda asal Sikelondang, Kecamatan Simpang Kiri, Kota Subulussalam itu akan dipulangkan ke Aceh dengan menggunakan bus Putra Pelangi melalui terminal Pulo Gebang, Jakarta Timur, Jumat, 12 Maret 2021 hari ini.

"Kemungkinan dia nanti turun di terminal bus di Medan. Karena informasi yang saya dapat dari keluarganya, di sana ada paman atau tantenya," kata Almuniza yang didampingi Kasubbid Hubungan Antar Lembaga dan Masyarakat, Cut Putri Alyanur, Jumat, 12 Maret 2021.

Ia menyebutkan, pemulangan masyarakat Aceh yang terlantar diwilayah Jabodetabek dan sekitarnya merupakan amanah dari Gubernur Aceh Ir Nova Iriansyah MT, terutama  bagi mereka yang kurang mampu.

"Itu yang selalu kita lakukan membantu warga Aceh diperantauan terutama yang kurang mampu, seperti dialami Ahmad Rifai yang dipulangkan hari ini dari Jakarta," kata Almuniza.

Almuniza menjelaskan, selain membantu tiket, pihaknya juga memberikan uang saku untuk digunakan selama perjalanan.

Menurut informasi yang diperolehnya, Ahmad Rifai ke Jakarta beberapa waktu lalu bersama temannya. Namun sesampainya di Jakarta, Ahmad Rifai tinggalkan oleh temannya tersebut. Tak sampai di situ, Ahmad juga mengaku bahwa ponsel genggam miliknya raib hingga dia sangat kebingungan selama di Jakarta.

"Sehingga dia kebingungan selama di Jakarta. Dan beberapa hari yang lalu telepon genggamnya juga hilang dicuri orang, ia pun tidak bisa menghubungi keluarganya," kata Almuniza.

Sementara itu, Misrahayati, ibu sambungnya Ahmad Rifai mengaku kaget setelah mendapat informasi, bahwa keberadaan dia sudah di Ibukota Jakarta.

"Saya baru tahu, dan dapat kabar dari orang-orang di Subulussalam bahwa dia sudah ke Jakarta. Karena sekitar enam bulan yang lalu dia ke Samosir, Sumatera Utara, tempat ibu kandungnya, untuk mencari pekerjaan di sana," kata Misrahayati melalui sambungan telepon.

Sebelumnya, kata Misrahayati, dia tinggal bersamanya di Subulussalam. Karena, dari sejak Sekolah Dasar (SD) hingga Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Subulussalam.

"SMA sempat sebentar di Subulussalam. Kemudian minta sekolah di SMK di Medan, tapi tidak berapa lama sudah tidak mau sekolah lagi, dan pulang ketempat ibu kandungnya di Samosir," katanya.

Namun, tambahnya, Ahmad Rifai yang tidak menamatkan sekolahnya dibangku SMA, kembali lagi ke tempatnya di Subulussalam. Tapi, setelah membuat kartu identitas (KTP) dia kembali lagi ke Samosir untuk terakhir kalinya.

"Sekarang kami kaget mendapat informasi bahwa sudah di Jakarta. Tidak terpikir akan seperti itu. Sama siapa dia pergi ke sana tidak tahu, makanya kami heran," sebutnya.

Tapi, sekarang Misrahayati merasa lega setelah mendapat kabar, bahwa anak sambungnya itu sudah mendapat mendapatkan penanganan dari Pemerintah Aceh di Jakarta.

"Saya selaku keluarga sangat berterima kasih kepada semua pihak dan juga Pemerintah Aceh yang sudah membantu dan mengantar pulang. Saya tidak bisa membalas jasa-jasa ini," ujarnya. []

Komentar

Loading...