Gubernur Serahkan Satu Unit Mobil Donor Darah untuk PMI Kota Banda Aceh

Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, didampingi Kepala Dinas Kesehatan Aceh, Hanif, menyerahkan satu unit mobil donor darah untuk PMI Kota Banda Aceh, yang diterima langsung oleh Ketua PMI Kota Banda Aceh, Qamaruzzaman Haqni di Halaman Kantor PMI Banda Aceh, Rabu (28/4/2021). [Foto: Istimewa]

BANDA ACEH – Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, menyerahkan satu unit mobil donor darah kepada Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Banda Aceh. Bantuan Pemerintah Aceh itu diterima langsung oleh Ketua PMI Kota Banda Aceh, Qamaruzzaman Haqni, di Halaman Kantor PMI Banda Aceh, Rabu (28/4/2021).

“Penyerahan satu mobil unit donor darah ini merupakan bentuk dukungan Pemerintah Aceh terhadap aksi kemanusiaan yang dijalankan PMI Kota Banda Aceh,” kata Nova Iriansyah, saat memberi sambutan usai menyerahkan mobil tersebut.

Nova mengharapkan, mobil tersebut dapat bermanfaat untuk masyarakat khususnya untuk operasional kemanusiaan PMI. Ia juga berharap, kehadiran sarana tersebut dapat membantu dan mempermudah PMI dalam memenuhi persediaan darah di PMI. Dengan demikian masalah kelangkaan darah dapat terus diminimalisir.

Dalam kesempatan tersebut, Gubernur Aceh mengapresiasi dan menyampaikan rasa terimakasih kepada seluruh relawan PMI yang telah bekerja tanpa pamrih, dalam melaksanakan aksi kemanusiaan untuk memenuhi kebutuhan darah masyarakat.

“Bekerja di PMI dengan rasa tanpa pamrih harus dipertahankan, ini mendapat pahala dari Allah. Sedikit saja tujuannya bergeser dari tanpa pamrih dan nirlaba, maka kerja keras bapak ibu tidak ada gunanya, akan hampa,” ujar Nova.

Nova pun merasa bangga kepada PMI Kota Banda Aceh atas integritas mereka dalam mengelola anggaran bantuan yang diberi Pemerintah Aceh pada tahun 2020 lalu. Di mana anggaran sebesar Rp6 miliar yang dianggarkan untuk membeli peralatan dan fasilitas penunjang kerja PMI itu tersisa dan mampu disisihkan untuk membeli satu unit mobil donor darah tersebut.

Oleh karena itu, Gubernur merasa layak untuk kembali memberi bantuan satu unit ambulan donor darah kepada PMI sebagaimana permintaan Ketua PMI Kota Banda Aceh, Qamaruzzaman. Ia pun meminta data terkait aktivitas dan pemakaian ambulans yang dimiliki PMI selama ini, untuk melihat seberapa butuh penambahan ambulans tersebut.

“Jangan ragu terhadap komitmen Pemerintah Aceh terhadap aksi kemanusiaan. Selama ini kami juga telah mengorganisir aparatur Pemerintah Aceh untuk melakukan donor darah secara rutin,” ujar Nova.

Donor Perdana

Usai menyerahkan bantuan, Gubernur langsung melakukan uji coba mobil tersebut dengan mendonorkan darahnya. Dengan demikian, figur nomor satu Aceh ini, menjadi pendonor darah perdana di mobil baru tersebut.

Nova mengatakan, selain karena sudah jatuh tempo rutinitas donor darah, ia juga ingin melihat sejauh mana efektivitas dan kenyamanan fasilitas mobil tersebut saat pendonor menyumbangkan darahnya.

DPRA Beri Apresiasi

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Aceh yang juga Ketua Dewan Kehormatan PMI Kota Banda Aceh, Ihsanuddin MZ, mengapresiasi komitmen Pemerintah Aceh dalam membantu PMI dalam menjalankan aksi kemanusiaan. Menurutnya bantuan tersebut sangat bermanfaat bagi relawan PMI maupun masyarakat.

“Kami sangat bahagia yang mana tahun 2020 lalu kita mengajukan permohonan kepada bapak Gubernur Aceh dan Alhamdulillah disikapi dengan baik, dengan menyediakan bantuan untuk membeli alat-alat lab yang wajib dimiliki PMI,” kata Ihsanuddin.

Ihsanuddin juga mengapresiasi PMI Kota Banda Aceh, karena anggaran yang diterima untuk membeli peralatan tersebut dapat disisihkan hingga bisa membeli satu unit mobil donor darah. Ia menilai hal tersebut merupakan sesuatu yang luar biasa dilakukan PMI Kota Banda Aceh. “Artinya ada anggaran lebih tidak digunakan untuk keuntungan pribadi, tapi dikembalikan untuk masyarakat dengan membeli satu unit mobil donor darah,” kata Ihsanuddin.

Sementara Ketua PMI Kota Banda Aceh, Qamaruzzaman Haqni secara terbuka mengucapkan terimakasih kepada Gubernur Aceh atas bantuan satu unit mobil donor darah kepada PMI Kota Banda Aceh.

Menurutnya, Pemerintah Aceh memiliki komitmen yang kuat terhadap pekerjaan kemanusiaan yang dilakukan PMI selama ini. Mulai dari aksi donor rutin ASN hingga pemberian bantuan untuk peralatan PMI yang mereka terima tersebut.

“Alhamdulillah pada tahun 2020 lalu, Pemerintah Aceh menganggarkan bantuan Rp6 miliar lebih untuk belanja peralatan PMI dan ini sudah kita belanjakan. Pak Gubernur dan Pak Sekda juga sudah melihat langsung peralatannya,” kata Qamaruzzaman.

Qamaruzzaman menyebutkan, setidaknya ada 18 item peralatan yang mereka belanjakan dari anggaran bantuan tersebut. Proses penggunaan anggaran tersebut dilakukan seefisien mungkin hingga menyisihkan dana yang cukup untuk membeli satu unit mobil donor darah.

“Alhamdulillah dari hasil belanja alat-alat tersebut kita bisa menyisihkan untuk membeli satu unit mobil donor darah,” kata dia.

Qamaruzzaman menjelaskan, setiap harinya PMI Kota Banda Aceh hampir rata-rata melayani pendonor mencapai 100 orang. Karena itu, peralatan-peralatan baru yang dibelanjakan tersebut amat lah penting untuk menunjang dan memudahkan aktivitas donor yang dilakukan PMI.

“Kami sangat berterimakasih dengan ada penambahan alat-alat yang canggih ini dari Pemerintah Aceh. Fasilitas ini tentu akan lebih menyamankan pendonor dan penerima transfusi darah itu sendiri,” kata Qamaruzzaman. []

Komentar

Loading...