Pemerintah Aceh Tetap Komit Bantu Mahasiswa Aceh di Perantauan

Kepala BPPA, Almuniza Kamal saat membuka musyawarah besar (Mubes) ke-16 Himpunan Mahasiswa Pascasarjana Aceh-Yogyakarta (Himpasay), di Bale Gadeng, Sagan, Yogykarta, Minggu, 28 Maret 2021 [Foto: Istimewa]

JAKARTA - Pemerintah Aceh akan tetap berkomitmen membantu mahasiswa Aceh yang menempuh pendidikan di luar tanah rencong. Agar bisa melahirkan generasi cerdas kedepan dalam membangun Aceh.

Kepala Badan Penghubung Pemerintah Aceh (BPPA) Almuniza Kamal, mengatakan BPPA sebagai perpanjangan pemerintah Aceh komit membantu mahasiswa Aceh diperantauan sebagai bentuk perhatian penuh pemerintah Aceh.

"Pemerintah Aceh komit dalam membantu adik-adik mahasiswa Aceh diperantauan terbukti dengan adanya beasiswa bagi mahasiswa dan renovasi asrama," kata Almuniza saat membuka musyawarah besar (Mubes) ke-16 Himpunan Mahasiswa Pascasarjana Aceh-Yogyakarta (Himpasay), di Bale Gadeng, Sagan, Yogykarta, Minggu (28/3/2021).

Hal itu, tambahnya tak lepas dari komitmennya kepemimpinan Pemerintah Aceh dibawah Gubernur Aceh Ir Nova Iriansyah MT yang selalu mendukung keberadaan mahasiswa Aceh yang menuntut ilmu di perantauan, seperti di Yogyakarta ini.

"Seperti awal pandemi tahun lalu, pak Gubernur memberi bantuan untuk mahasiswa Aceh yang di perantauan, baik di dalam negeri maupun luar negeri. Karena saat itu adanya larangan mudik, akibat Covid-19," katanya.

Selanjutnya, tahun 2020 lalu, juga membangun dan merenovasi  tujuh unit asrama mahasiswa Aceh di perantauan yang tersebar di sejumlah kota di Pulau Jawa dan Sumatera. Peresmiannya dilakukan Gubernur Aceh pada 20 Februari 2021 lalu, dengan penandatanganan prasasti di Asrama Putri Pocut Baren, di Kota Bogor, Jawa Barat.

Untuk itu, Almuniza  mengajak mahasiswa Aceh, khususnya di Yogyakarta untuk sama-sama berpikir kemajuan pembangunan Aceh. Karena itu akan memberi dampak positif dalam segi pembangunan Aceh kedepan.

Selain itu, ia meminta para mahasiswa Aceh di perantauan harus selalu menjalin hubungan sesama masyarakat Aceh. Dengan adanya kebersamaan, nantinya akan tumbuh rasa saling membantu.

"Kita di perantauan harus saling kompak. Kebersamaan kita di perantauan adalah adanya paguyuban, yang di dalamnya ada orang tua yang memantau kita," katanya.

Paguyuban Aceh yang ada di perantauan, sebut Almuniza bukan hanya  di Yogyakarta saja, tapi hampir seluruh daerah di Pulau Jawa ada. Dan juga di Pulau Sumatera, seperti Padang, dan Sumatera Utara.

Sementara itu, Ketua himpasay Nurul Ikhsan menyebutkan masa kepengurusannya akan berakhir hari itu dengan capaian dan prestasi yang diraih.

"Program-program yang kami jalankan fokus pelatihan-pelatihan penulisan ilmiah yang outputnya melahirkan mahasiswa Aceh berprestasi. Hal yang paling penting adalah hubungan komunikasi bersama para ketua lembaga paguyuban dan khususnya pemerintah Aceh," sebut Ikhsan.

Turut hadir pada acara tersebut, Taman Pelajar Aceh (TPA), Wahyu, dan Ketua Himpunan Masyarakat Aceh (HIMA) Yogyakarta, Andrian.

Komentar

Loading...